Sebelum berbicara banyak mengenai Permenkes Nomor 161/MenKes/PER/I/2010, sebaiknya kita tengok dulu, Peraturan dan perundangan apa saja yang scara hirarki ada di atasnya dan karena adanya peraturan ini sebagai pelaksanaan atas peraturan di atasnya.

Berikut saya berikan link pdf yang anda bisa buka dan baca :

  • Undang – Undang Nomor 32 Tahun 2009 : Tentang Kesehatan
  • KepMenKes Nomor 544/MenKes/SK/VI/2002 : Tentang Registrasi dan Izin Kerja RO
  • KepmenKes Nomor 1424/MenKes/SK/XI/2002 : Pedoman Penyelenggaraan Optikal
  • KepMenKes Nomor 572/Menkes/SK/VI/2008 : Tentang Standar Profesi RO
  • Permenkes 161/MenKes/Per/I/2010 : Tentang Registrasi Tenaga Kesehatan
  • Dengan berlakunya Permenkes Nomor 161/MenKes/PER/I/2010 ini, maka KepMenKes Nomor 544/MenKes/SK/VI/2002akan berakhir tentunya.

    Berikut ulasan saya mengenai Permenkes itu dari pemahaman saya secara intinya saja berkenaan dengan dunia RO, dan jika ada yang salah mohon di betulkan di komentar.

    Ada beberapa istilah baru yang muncul berkaitan dengan Permenkes ini, yaitu STR: Surat Tanda Registrasi, MTKI :  Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia, MTKP : Majelis Tenaga Kesehatan Provinsi.

    Tenaga Kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan dirinya di bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau ketrampilan pendidikan di bidang kesehatan dan mempunyai wewenang di dalam upaya pelayanan kesehatan.

    Uji kompetensi adalah proses untuk mengukur pengetahuan, ketrampilan dan sikap tenaga kesehatan sesuai dengan standar profesi

    Sertifikat Kompetensi adalah surat pengakuan terhadap kompetensi seseorang tenaga kesehatan untuk menjalankan praktek atau pekerjaan profesinya di seluruh wilayah Indonesia setelah lulus uji Kompetensi

    Registrasi adalah pencatatan resmi terhadap tenaga kesehatan yang telah memiliki sertifikat kompetensi dan telah mempunyai kualifikasi tertentu lainya serta di akui secara hukum untuk menjalankan praktik dan atau pekerjaan profesinya

    Surat Tanda Registrasi atau STR adalah bukti tertulis yang diberikan oleh pemerintah kepada tenaga kesehatan yang diregistrasi setelah memiliki sertifikat kompetensi

    Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia atau MTKI adalah lembaga yang menjamin mutu tenaga kesehatan  yang memberikan pelayanan kesehatan

    Majelis Tenaga Kesehatan Provinsi atau MTKP adalah lembaga yang melaksanakan uji kompetensi di daerah dalam rangka proses registrasi

    Selanjutnya pasal demi pasal saya buat seperti bacaan saja yaaa..

    Bahwa setiap tenaga kesehatan tentu di sini RO WAJIB mempunyai STR, dan untuk mendapatkan perlu syarat sebagi berikut:

    1. Fotocopy Ijazah di bidang pendidikan kesehatan yang di legalisir
    2. Fotocopy transkrip akademik yang dilegalisir
    3. Fotocopy sertifikat Kompetensi yang di legalisir
    4. Surat keterangan sehat dari dokter yang mempunyai Surat Ijin Praktek (SIP)
    5. Pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan etika profesi (silakan baca di standar profesi)
    6. Pas photo 4×6 2 lembar (biasanya latar belakang warna merah)

    STR yang berlaku 5 tahun dan bisa diperpanjang dan juga harus melampirkan syarat di bawah juga termasuk Uji kompetensi lagi.

    Disini ada sertifikat baru yang mesti punya yaitu Sertifikat Komptensi, bagaimana cara mendapatkannya…?

    Sertifikat Komptensi di peroleh harus melalui UJI KOMPETENSI – di Surabaya sudah sering di sebut UKOM (gak tahu apakah ini sudah baku atau hanya jargon), yang di laksanakan oleh MTKP dan sebelum melaksanakan UKOM perlu melampirkan sebagai berikut (sebagai syarat mendapatkan sertifikat kompetensi):

    1. Fotocopy Ijazah di bidang pendidikan kesehatan yang di legalisir
    2. Surat keterangan sehat dari dokter yang mempunyai Surat Ijin Praktek (SIP)
    3. Pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan etika profesi (silakan baca di standar profesi) atau Fotocopy Surat bukti angkat sumpah… ( hayo ingat dan punya nggak tuh surat sumpahnya)
    4. Pas photo 4×6 : 3  lembar (biasanya latar belakang warna merah)

    Sertifikat Kompetensi ini juga berlaku 5 tahun dan jika habis harus diperpanjang dan melakukan uji komptensi lagi.

    Pelaksanaan uji kompetensi itu bersifat nasional dan akan di lakukan di institusi pendidikan dalam hal ini ARO atau institusi pendidikan yang ditunjuk

    Alat dan bahan materi ujian akan di siapkan oleh MTKI dan di laksanakan oleh MTKP.

    Yang perlu di perhatikan untuk saat ini (maret 2011) masa peralihan dari peraturan lama ke peraturan baru.

    Yang saat ini sudah mempunyai ‘sejenis’ STR dan untuk RO adalah SIRO maka bisa berlaku sampai masa berlakunya habis.

    RO yang sudah mempunyai Sertifikat Komptensi yang diperoleh sebelum dibentuknya MTKI dan MTKP dan belum memiliki bukti tertulis (STR) maka dinyatakan mempunyai Sertifikat Kompetensi berdasarkan peraturan ini dan selanjutnya tinggal mengajukan STR berdasar peraturan ini.

    Sampai terbentuknya MTKI dan MTKP maka KepMenKes Nomor 544/MenKes/SK/VI/2002 masih berlaku dan akan berakhir jika sudah terbentuk. MTKI harusnya sudah terbentuk 6 bulan setelah peraturan ini dan MTKP paling lambat 1 tahun setelah peraturan ini.

    Faktanya: MTKI baru di lantik 16 Pebruari 2011 ( 1 tahun lebih dari 28 Januari 2010) dan MTKP sampai berita ini di turunkan belum terbentu dan menurut sumber rencana paling lambat bulan Juni 2011.